Pasar Saham Dunia Merosot

0
22

www.depoktren.com — Pasar saham dunia merosot untuk hari keempat pada hari Selasa (6/2/2018) setelah 4 triliun dolar AS dihapuskan (wiped off) dari perdagangan. Padahal delapan hari lalu bursa saham baru mencatat nilai tinggi.

Bursa-bursa utama Eropa mulai turun sebanyak 3 persen, membuat investor memiliki sedikit pilihan selain mencari emas tradisional, yen Jepang [FRX/] dan salah satu pemicu awal untuk aksi jual obligasi pemerintah. Bursa Wall Street menawarkan celah keuntungan saat mereka berbalik lebih tinggi, namun komoditas juga mengalami penurunan, dengan minyak dan logam berjatuhan ke belakang seperti yang terjadi pada salah satu dari awal terbaiknya dalam satu tahun juga memburuk dengan cepat.

“Waktu bermain secara resmi berakhir. Kenaikan volatilitas secara menyakitkan mengingatkan beberapa investor bahwa taruhan satu arah tidak ada.” kata analis Rabobank dilansir di Reuters, Selasa (6/2).

Aksi jual saham telah dilihat oleh beberapa orang sebagai koreksi yang sehat setelah kenaikan pesat mereka selama setahun terakhir. Namun, saat bola salju menembus Asia dan kemudian Eropa, saraf mulai mulai berantakan.

Wall Street Dow Jones dan S & P 500 benchmark telah merosot 4,6 persen dan 4,1 persen pada hari Senin (5/2), penurunan terbesar sejak Agustus 2011. Itu juga penurunan terbesar Dow pada basis poin murni sepanjang masa.

Penurunan awal Eropa mengirim STOXX 600 kawasan ke level terendah dalam enam bulan. Ada aktivitas perdagangan yang kuat, dengan lebih dari 40 persen volume harian rata-rata diperdagangkan di DAX Jerman dan STOXX 50 Eropa pada pukul 08:45 GMT.

“Sejak musim gugur yang lalu, investor telah bertaruh terhadap ekonomi ‘Goldilocks’ – ekspansi ekonomi yang solid, meningkatkan pendapatan perusahaan dan inflasi yang stabil. Tapi ombaknya sepertinya sudah berubah,” kata Norihiro Fujito, ahli strategi investasi senior di Mitsubishi UFJ Morgan Stanley Securities.

Di Asia, indeks saham Asia Pasifik terbesar MSCI di luar Jepang turun 3,4 persen. Indeks utama Taiwan kehilangan 5,0 persen, terbesar sejak tahun 2011 dan Indeks Hang Seng Hong Kong turun 4,2 persen.

Nikkei Jepang merosot 4,7 persen, penurunan terburuk sejak November 2016, ke posisi terendah empat bulan. Pemicu awal aksi jual tersebut merupakan kenaikan tajam dalam imbal hasil obligasi A.S. akhir pekan lalu setelah data menunjukkan bahwa upah A.S. meningkat pada laju tercepat sejak 2009. Hal itu meningkatkan kekhawatiran inflasi yang lebih tinggi dan, dengan itu, suku bunga berpotensi lebih tinggi.

Itu bisa menyakitkan bagi pasar yang telah disangga oleh stimulus bank sentral selama bertahun-tahun. Imbal hasil dari Treasury 10 tahun naik menjadi setinggi 2,885 persen pada hari Senin (5/2), tertinggi dalam empat tahun dan naik 47 basis poin sejak akhir 2017.

Namun, penurunan harga saham yang sangat besar mendorong terjadinya belokan, dan pada hari Selasa (6/2) indeks tersebut kembali turun ke level 2.662 persen. Obligasi Jerman (Bunds), patokan ekuivalen Eropa kemudian turun 5 basis poin di awal perdagangan, penurunan terbesar mereka dalam dua bulan. (Gun)

22 total views, 1 views today

LEAVE A REPLY